Pilih Mana, Kurang Duit Tapi Sehat Atau Banyak Duit Tapi Sakit?

Kalo gue ditanya begitu ya jelaslah gue gak akan pilih salah satu. Gue lebih milih banyak duit tapi sehat, ya kan? Pasti pilihan lu sama kaya gue. Ya masa lo mau kurang duit trus sakit juga, lah nanti bayar obatnya pake apaan, repot juga kan, eh tapi tenang kan ada kartu ajaibnya presiden, segalanya bisa. Tapi pada realitanya jarang banget orang yang sesuai pilihan kita tadi, yang banyak duit tapi sehat juga. Apalagi mahasiswa, jarang yang begitu bahkan gak ada kali *soktau. Mahasiswa yang sehat biasanya dia pinter manajemen waktunya dan lebih rela duitnya dikit. Beda pemikiran sama yang dia kerja kuli gak jelas demi sekantung duit, trus ujung-ujungnya tepar.

Gue juga kadang merasakan diantara kedua itu sih, maklum lah mahasiswa. Tapi gara-gara itu gue sadar sehat itu lebih dari sekedar duit. Kalo lo sering atau pernah ngikutin seminar motivasi, pasti sering tuh disinggung namanya manajemen waktu. Kalo lagi acara tentang wirausaha, pasti manajemen waktu jadi pemilik usaha tuh harus  pinter, kalo gak ya cepet bangkrutnya tuh usaha. Trus beda lagi kalo acara tentang kepemimpinan, kita disuruh manajemen waktu biar sukses di masa depan. Ya macem-macem lah, tapi gue gak bisa bilang itu bullshit juga sih, ada benernya juga, Cuma kebanyakan ngomongnya 😀 .

Temen-temen gue yang merdeka nih walaupun duit gak banyak-banyak amat tapi dia sehat menn. Dia bisa ikut sana, ikutan sini, masuk sana, masuk sini, masuk rumah sakit *lahh. Maksudnya masuk ke rumah sakit buat jenguk temennya yang sakit. Mereka bodo amat gak punya duit yang penting bisa maen kemana-mana, bisa kumpul sama temen. Andalan finansial mereka Cuma dari orang tua atau dari beasiswa. Makan rutin 3x sehari, tambah 2x kalo lagi laper banget. Tidur cukup sekitar 5 jam, Ngerjain tugas lancar, kuliah tinggal masuk kelas. Mereka hidup enak aja gitu, padahal duitnya gak banyak, ya cukup-cukup aja buat beli makan, jajan, bayar listrik kosan.

ikurniawancom

Kalo ngejar deadline, udah lupa segalanya ikurniawan.com

Nah kalo temen-temen gue yang lebih suka duit nih, hidupnya tuh random. Kadang kalo projek lagi padet itu susah ditemuin, mungkin dia bersembunyi dibalik batu. Kalo lagi kosong, baru keliatan di kampus. Tapi mereka orang yang banyak duitnya, ya walaupun gak banyak-banyak amat, tapi lumayan sih buat makan ke pizza hut atau solaria, jadi iri gue. Nah tapi temen gue yang begini sering banget sakit. Jadi kita tuh bisa nebak kalo nih bocah gak masuk, pilihannya Cuma dua, kalo gak dia lagi banyak projek pasti dia sakit. Entahlah sakit apa, kadang tepar, kadang meriang, kadang tepar meriang. Jadi nih mereka kalo ngerjain projek itu lupa segalanya, lupa makan, lupa pacar, lupa kasih makan pacar. Tidurnya juga gak jelas, itu mata udah kayak mata panda. Kan gue bingung, mereka ngejar duit tapi gak merhatiin dirinya sendiri. Ujungnya kan sama aja yak? Lo banyak duit tapi sakit-sakitan, duitnya ya kepake beli obat, trus lo ga punya duit lagi, udah makannya susah kalo sakit, gak boleh ini itu. Sedih lah hidupnya.

Jadi lo bakal pilih yang mana? Ya tetep lah maunya sehat + banyak duit 😀 dasar manusia. Kadang kita terlalu gampang semangat ngejar duit daripada sehat, ya gak sih? Bela-belain begadang, nunda jadwal makan sampe jarang minum. Jujur gue pernah tuh kayak gitu, dan akhirnya ngerasain sakit. Gak enak menn serius deh. Mending hidup lo yang cukup-cukup aja dah. Tapi kalo lo terpaksa harus cari pemasukkan ya cari yang menurut lo bisa dikerjain tanpa ganggu jadwal rutin lo. Mungkin nanti gue kasih tips ya cara seimbang, tapi gue riset dulu.

Sakit itu gak enak, percaya deh. Jaga kesehatan ya beb. #eaaa

Bagikan