Bagi gue ini klise, ya gak sih? Katanya sih negara kita udah merdeka sejak 70 tahun yang lalu. Tapi kok masih ragu-ragu ya, emangnya beneran udah merdeka. Emang sih sekarang kita udah gak dibudakin Belanda sama Jepang dan secara konstitusional udah berdiri di bumi sendiri. Tapi bagi gue ini bukan apa-apa men, kalo asing masih berkuasa di negeri kita. Ya lo liat aja, gak usah jauh-jauh deh, ke jakarta aja coba liat. Gedung siapa yang berdiri? Kebanyakan asing. Bahkan yang gue kira itu gedung punya perusahaan Indonesia, pas ditelusur saham nya mayoritas punya asing. Jadi ya nanti bisa aja kalo tiba-tiba diambil mereka tuh gedung beserta isinya suatu saat.

Ada fakta sederhana yang gue temuin setelah riset yang gue lakukan selama 5…menit. Dan sebenernya ini jadi pertanyaan yang harus ditemukan solusinya biar rasa gelisah gue tentang kemerdekaan ini hilang.

Masih Impor terutama Pangan

Impor

Beli terus lah, banyak duit ini. suararakyatindonesia.org

Ini yang sebenernya jadi ironi juga buat rakyat Indonesia. Kurang apa sih negara kita ini? Sumberdaya melimpah, alam udah ngasih banyak keuntungan buat kita, manusia juga banyak, hasil inovasi juga banyak. Trus apa dong yang kurang? Kadang gue malu juga sih, kuliah di kampus pertanian tapi masalah pangan negeri ini aja gak beres-beres. Ya justru itu juga sih gue kuliah disana. Tapi kan ya geregetan juga ngeliatnya. Emang sih gue gak terlalu ngerti masalah yang ada disana. Mungkin kita bisa ngerti kalo emang si pejabat mau kolaborasi. Tapi ya beginilah nyatanya. Masalah pangan masih terus aja begini. Impor terus beras, kedelai, cabe dan cabean. Lahan pertanian kita Cuma 8 juta hektar men, sementara kebutuhannya itu 15 juta hektar. Salah dimana coba bisa begitu? Tapi yang gue lihat, disebelah kalimantan atopun sumatera banyak pembukaan lahan malah buat sawit. Lebih milih yang ngehasilin duit trus buat impor deh duitnya. Tapi harga impor gak lebih sedikit dari harga tuh hasil sawit. Jadi gimana?

Produk Luar yang berjaya

produk luar

Masa sih orang kaya gue pakenya lokal, gengsi abis. cdn.tmpo.co

Negara kita seperti berucap “ Silahkan masuk, kita akan membeli kalian.”. Gue gak munafik kalo produk luar lebih menggoda dan beberapa emang kualitasnya diatas kita. Tapi ya tetep aja masa sih lo lebih milih memperkaya orang kaya. Udah gitu orang asing lagi. Dimana persaudaraan kita men? Gak Cuma barang aksesoris, teknologi juga, industri makanan juga. Yaelah coba soal celana atau sepatu. Gue yakin Indonesia juga punya pabrik yang bikin barang yang berkualitas tapi tetep aja kita beli wrangler ato adidas. Terus kapan orang Indonesia kaya? Kadang gue juga berpikir, kayanya gak apa-apa beli KW produk lokal daripada mahal produk luar walopun kualitasnya bisa jauh beda. Terus apalagi? Sederhananya media sosial, Facebook contohnya. 70 juta orang indonesia login disana. Gue masih login sih gara-gara keperluan. Tapi mirisnya yang gue tahu, tiap lo login, berarti lo nambah kekayaan Zuckenberg Rp15.000. Gile makin kaya aja dia. Coba Indonesia punya media sosial yang dikelola umum, bisa-bisa kita nikmatin wifi dimana-mana. Tapi sayang sebagian kita gengsi pakai produk sendiri. Beda layaknya China yang punya Weibo atau Korea yang punya SNS. Indonesia?

Perusahaan Asing Duduk di VIP

gedung jakarta

Gedung asing jadi VIP disini. kompas.com

Dikit-dikit asing. Lama-lama Indonesia masuk jaman sebelum 1945. Ya gimana kalo yang punya duit orang luar semua. Kita gak bisa nabung apa buat bayarin apa yang mereka pinjemin? Sedih rasanya kalo ngeliat negeri ini. Perusahaan asing di Indonesia udah banyak men. Sektor-sektor penting udah di dominasi mereka. Pertambangan, telekomunikasi, energi dll. Terus kita ngapain? Kalo gak bangun kekuatan sendiri buat ngambil itu semua. Pikiran bocah sih emang. Tapi gue yakin kalo manajemennya bener mah pasti bisa. Slogan yang selalu dikumandangkan tapi entah hasilnya apa “pasti bisa!”

Ya inilah negara kita men. Kadang ngerasa geregetan, seandainya kita tau masalahnya. Mungkin kita yang muda bisa bantu beresin tuh masalah. Tapi apa? Kita Cuma diwajibin belajar, Cuma disuruh kerja banyakin duit. Pejabat merasa bisa menyelesaikan sendiri. Setidaknya kita masih punya pilihan mau Cuma duduk berdoa ngikutin apa yang terjadi atau bergerak berubah maju tapi gak lupa berdoa. Harapan masih ada kalo kita emang mau teriak “MERDEKA!” tanpa beban.

Share Yuk: