Tahun ini sudah 5 kali nya mampir ke tambal ban. Ban gue bocor karena gak beruntung nginjek ranjau besi payung yang sekarang ini jadi jebakan cukup mematikan di jalanan.

Gue masih inget saat itu bulan Maret tahun ini. Bocor pertama kali gara-gara ban luar gue yang udah mulai halus membuat gesekan dengan ban dalem terlalu parah sampe bocor.

Awalnya memang motor yang gue pake sehari-hari masih pake ban type tube atau ban yang masih pake ban dalem.

Setelah itu gue memutuskan untuk ganti ban tubeless. Namun yang namanya gak beruntung yaudah tetep aja gak bisa lari dari yang namanya takdir.

Ban tubeless ternyata tetep bisa bocor dengan inovasi pelaku penebar ranjau darat jaman sekarang.

Seketika waktu itu gue lagi dijalan mengendarai motor untuk balik kerumah melewati jalan almarhum pahlawan-pahlawan kita di Jakarta. Sebut aja Jalan (Alm) MT. Haryono.

Sebelumnya gue ngantor di Slipi dan rumah ada di bekasi. Jadi gue lewat jalan Gatot Subroto – MT Haryono – Kalimalang – Bekasi.

Nah setelah lewat Flyover Pancoran, motor yang gue kendarai tiba-tiba oleng dan bener aja ban gue bocor. Perlu diingat nih Flyover Pancoran.

Akhirnya melipir ke Nitrogen yang ada di pom bensin. Nyatanya sial bertambah ketika ban gue susah banget ditambal karena letak lubang yang susah buat ditambal.

Akhirnya ban gue ditambal seadanya yang penting gue sampe rumah saat itu. Esoknya gue coba tambal lagi dan tetep gak sanggup. Alternatif terakhir adalah kembali layaknya ban type tube, pakai ban dalam lagi.

Beberapa bulan kemudian, kalau gak salah bulan Juli. Gue kena ranjau yang sama ditempat yang sama pula.

Tapi untungnya gak dorong jauh, karena disitu ada tukang tambal ban. Setelah pom bensin Total, kalian bakal nemuin tukang tambal ban.

Ngerasa Sial

Saat itu seakan-akan gue terselamatkan ketika sial datang dengan bocornya ban. Yang dikira dorong jauh tapi ternyata gak karena ada tukang tambal ban yang standby dekat situ.

Tapi semua berubah ketika ternyata ada 2 lubang yang harus ditambal dan Untuk 1 lubang, kalian bakal dikenain 15ribu. Jadi kena deh 30ribu malem itu.

Sial..

Rasanya apes dan heran pastinya. Ban tubeless yang konon susah bocor aja masih bisa ditembus sama ranjau itu. Dahsyat juga tuh jebakan besi payung.

Udah 2kali gue kena besi yang sama bahkan ditempat yang sama. Lalu sial pun berlanjut, gue harus menambal ban belakang lagi ketiga kalinya yang bocor karena besi payung itu.

Tapi ini bukan di MT Haryono lokasinya, tetapi di bundaran Plaza Pondok Gede.

Hattrick gan.

Dibikin Ikhlas

Semakin sering gue kena ranjau, buat hati ini semakin ikhlas karena bukan aja gue yang sial, tapi juga karena ada oknum yang pintar.

Sebenarnya memang gak boleh namanya suuzon (berprasangka buruk), tapi bagaimana ya. Masalahnya ranjaunya itu sama dan terkesan memang dibuat.

Gak mungkin ada payung jatuh terus ditabrak mobil lalu hancur dan gue tetep injek dijalan. Ini benar-benar gak ada jejak dimana besi itu potongan dari payung yang hancur.

Menuduh mereka? Ya mungkin bisikan seperti itu yang muncul. Ya siapalagi yang diuntungkan dengan ban bocor selain penambal ban. Karena penambal ban sudah siap sedia dengan ban baru. Jadi kalau memang parah lubangnya, maka ban barulah opsinya.

Setiap ban bocor cuma diikhlaskan karena mungkin memang rejekinya tukang tambal ban. Tapi kalau memang dugaan oknum penyebar ranjau besi payung adalah mereka. Ya itu kembali ke keberkahan rejekinya.

Kembali ke kita juga sebagai pengendara, dituntut untuk lebih hati-hati. Tapi tetep aja sih, kalau emang gak beruntung ya kena aja. Tapi kita bisa lebih waspada dan menghindari lokasi ranjau besi payung tersebut.

Daerah Rawan Ranjau Besi Payung

Nah bagi kalian yang suka lewat jalan protokol sepanjang jalur jalan Letjen S Parman sampai Cawang atau MT haryono. Ada baiknya kalian lebih waspada, karena cukup banyak ranjau besi payung yang tersebar.

Lokasi 1 yang kalian mesti waspada adalah disetiap Fly Over sepanjang jalur tersebut. Slipi, Semanggi, Kuningan, Pancoran dan Cawang. Seringkali gue lihat pengendara motor tuntun motornya pas di flyover atau setelahnya.

Kebanyakan yang kena adalah motor yang jalan di pinggir kiri. Jadi sebisa mungkin pacu motor kalian lebih ke tengah jalan. Biasanya gue pake trik jalan di belakang mobil, ngikutin roda mobil. Biar ranjau nya kena ban mobil duluan.

Lokasi lainnya itu sepanjang jalur Slipi ke Semanggi yang dulu dijadiin tempat Joki 3in1 mangkal. Tapi semenjak 3in1 dihapus, lokasi ini jadi sepi. Ketika kalian ke pinggir jalan mungkin kalian bakal nemuin cukup banyak ranjau yang tersebar disana.

Sering juga gue lihat pengendara motor yang menuntun motornya karena ban bocor. Lebih jalan ke tengah jalan aja.

Kalo udah menghindar tapi tetep kena juga, ya emang berarti kita harus berbagi rejeki ke tukang tambal ban. Nah mungkin lokasi tambal ban dibawah ini bisa membantu kalian yang gak beruntung kena jebakan disepanjang jalur Slipi – Cawang.

lokasi ranjau besi payung

Daerah rawan ranjau besi payung dan lokasi tambal ban.

Hampir setiap habis Flyover, akan ada tukang tambal ban yang siap sedia. Gue kurang tau kalau jam bukanya, tapi kebanyakan mereka standby sampe malam sekitar jam 9-10.

Ban tubeless yang kalian pakai belum tentu anti ranjau ini. Karena gue juga pakai dan tetep kena juga. Mungkin memang ranjau besi payung ini yang sudah dimodifikasi, mungkin penebar ranjau juga udah riset kali ya.

Mereka menebar dipinggir agar ketika motor yang kena ranjau tidak membahayakan kendaraan lain. Coba kalau lagi ditengah jalan terus bocor, mungkin bisa terjadi kecelakaan seperti tabrakan.

Baca Juga : Mau Penghasilan Tambahan? Coba Grab Hitch Sekaligus Dapet Temen Baru

So, tetep waspada dimanapun. Siapin duit cash selama perjalanan buat hal yang gak kalian duga suatu saat. Semoga Dinas yang berkepentingan dapat memperhatikan hal ini, karena ini lumayan sering terjadi. Jangan sampai nunggu ada yang kecelakaan baru bertindak.

Artikel ini gue buat karena keresahan yang selalu bikin khawatir setiap perjalanan pulang. Opsi lain mungkin lewat jalur lain, tapi ada kalanya jalur itu lebih jauh dan jadi gak efisien.

Semoga penebar ranjau besi payung ini mendapatkan hidayah dan pencerahan ya.

Share Yuk: