Ketika masih jaman-jamannya jadi anak kuliahan, pasti ada impian-impian atau prinsip hidup yang harus diperjuangkan ketika abis lulus nanti. Ini sih pasti gara-gara kebanyakan ikut acara motivasi, Dikit-dikit disuruh nulis impian hidup. Bahkan punya gue udah berapa lembar entah kemana. Tapi masih kesimpen lah di otak apa aja. Balik lagi sama si idealis, Yang pasti lo juga punya lah sifat idealis, yang kepengen abis lulus mau langsung S2 jadi dosen, ada yang mau langsung kerja, ada yang mau langsung nikah, ada yang kerjanya nikah, gue yakin banyak pasti rencana-rencana hidup lo. Dan gue sih gak menyalahkan itu, justru bagus kalo lo udah punya rencana, tinggal dibikin mateng aja. Jangan kaya lo nanem pohon tapi gak pernah lo siram, ya ga bakal tumbuh lah.

Idealis itu besi dibalik jendela rumah

Percaya gak percaya, dunia yang lo bayangin saat lo masih kuliah dulu itu gak sama men. Bisa berbalik 200 derajat pada kenyataannya. Ada yang pengen punya bisnis rumah makan, pengen kerja dengan dapet gaji diatas normal fresh graduate, ada yang ngebet banget nikah. Trus bener yang terjadi saat lo lulus begitu adanya? 90% gak pernah kejadian *soktaubangetgue. Tapi gue yakin gitu, kalo lo beneran dapet apa yang lo rencanain, berarti lo beruntung men. Tapi kalo lo dapet dan gak sesuai sama apa yang lo rencanain, itu wajar men. Gak usah sedih merengut baper gitu lah. Yang lo harus percaya bahwa semua itu ada jalannya dan yang paling penting lo harus terus lanjutin hidup lo ketika lo gagal.

tidak ada yang terlambat

Gak ada terlambat, jadi jangan takut pilih jalan lain fundersandfounders.com

Liat gambar diatas, semua orang sukses ada jalannya masing-masing bro dan ga ada yang terlambat. Perjalanan akan selalu panjang menn. Tinggal lo mau terus pegang tuh idealis atau lo mau buka kesempatan untuk mencoba apa yang gak pernah lo harapkan. Ini inti utama yang gue tulis sih. Apa Lo mau terus pegang prinsip abis lulus maunya kerja di perusahaan A walaupun lo ditolak ? trus lo mau nungguin terus sedangkan ada perusahaan B yang siap menerima lo tapi gaji dibawah yang diharapkan. Apa lo mau nungguin pendaftaran taun depan demi kuliah S2 di luar negeri sambil nganggur dirumah karna pengen S2 sebelum kerja? Padahal ada tawaran lain yang gak terlalu buruk buat diri lo. Lo terlalu idealis menn. Lo hanya gak tahu bahwa pintu yang terbuka itu jarang sebenernya dan lo lebih milih buat stay di pintu pertama ngantri panjang karena tiap orang kebanyakan punya impian yang sama.

pilihan jalan hidup

coba mendekat sama yang Diatas bro, kalo lo bingung plus.google.com

Kadang kita bisa pilih ikut semesta daripada terus memaksakan sifat idealis yang kebawa sejak mahasiswa menn. Karna semesta bawa kita ke jalan-jalan yang bukan direncanakan sebelumnya yang bikin lo lebih tau apa sih dunia ini. Lo mungkin bakal susah payah, bakal ngeluh tiap hari tapi indah pada waktunya *eaa. Lo bisa pilih perusahaan kedua yang gajinya lebih kecil, tapi kesempatan lo improve skill bisa lebih tinggi daripada perusahaan A yang gajinya tinggi tapi politik kantor yang buruk dan bikin lo gak nyaman. Lo bisa kerja sambilan, part time, full time, half time, sambil nunggu pendaftaran kan daripada lo nganggur gak jelas terus jadi hot treads di keluarga besar lo. Status udah gak penting jaman sekarang. Tingkat usaha lo yang dinilai. Gak usah berharap dari penilaian manusia, cukup berusaha terus dan biarin sang Pencipta yang membalas semua. Kan Dia juga yang tau apa yang jadi kebaikan dan keburukan buat masing-masing jiwa ya gak?

Jadi masih tetep idealis maksain prinsip atau lo mau coba ikutin semesta yang bisa aja itu yang terbaik buat lo?

Share Yuk: