Ada yang udah tau dan pernah nginep di kamar Airy ? Yang bentuk logonya awan itu.

Airy Rooms merupakan sebuah layanan pemesanan hotel murah secara online di Indonesia yang gue coba pertama kali. Gue termasuk jarang untuk nyewa hotel karena emang jarang berpergian sih dan bingung juga mau kemana. Tapi akhirnya harus booking hotel ketika ada keperluan ke luar kota.

Perusahaan yang punya layanan jasa pesan hotel online yang gue kenal saat itu cuma dikit, paling ada Traveloka sama Airy aja. Nida sama Zen juga kenal sih tapi entah kurang tertarik. Sekarang juga mulai ada pemain lain seperti reddoorz dan oyo.

Nah entah kenapa gue lebih prefer pilih Airy. Mungkin karena beda sendiri kali ya warnanya. Tapi yang jelas Airy ini produk lokal dibanding duo merah yang dari India. Sampai suatu ketika gue jadi sering nginep di Airy.

Sebelum gue share pengalaman menginap di kamar Airy beberapa kota di Indonesia, kayanya gue jelasin dulu deh si Airy itu, mungkin banyak yang belum tahu.

Sekilas Tentang Airy

Jadi, Airy Rooms ini termasuk perusahaan ANO (Accomodation Network Orchestrator) atau bisa juga disebut sebagai VHO (Virtual Hotel Operator). Pada intinya, Airy menjadi operator jaringan hotel yang ada di Indonesia.

Airy gak punya hotel, tapi mereka kerjasama dengan para mitra Airy alias pemilik properti untuk dikelola Airy biar okupansinya meningkat dengan kemudahan untuk booking nya itu.

Jadi Airy buat branding sendiri yang jadi standar wajibnya mereka untuk semua kamar hotel yang dikelola. Kemudian Airy yang memasarkan kamar tersebut di dalam satu website dan aplikasi biar kita bisa booking dengan mudah.

Airy sebagai penyedia kamar hotel murah

Kalau kita kembali ke masa dulu, booking hotel tuh masih tradisional ya, reservasi kamar cuma bisa dilakukan di hotel itu sendiri via resepsionis. Terus kalo kamar penuh bikin bingung deh mesti cari tempat nginep yang lain dan kemungkinannya juga sama.

Sekarang, dunia teknologi udah ngubah semuanya. Pesen ojek aja tinggal pencet-pencet HP, apalagi cuma pesen hotel. Dan Airy jadi salah satu jasa penyedia kamar hotel yang bisa kita booking kapanpun, dimanapun. Jadi gak ribet mikirin penginapan di hari H.

Eh tapi kalaupun booking hari H juga bisa lho. Yang penting check in hotel mulai jam 2.

Pengalaman Menginap di Airy #1 Semarang

Pertama kali gue merasakan kamar Airy terjadi dipenghujung tahun 2016 lalu. Saat itu gue harus pergi ke Kudus tapi gue pengen jalan-jalan di Semarang. Jadinya gue memilih untuk menginap di kamar Airy Semarang.

Saat itu gue emang pengen cari penginapan yang murah ya, maklum backpacker. Pengen dapet kamar dengan harga seminimal mungkin tapi tetep bisa tidur enak. Cuma ya realistis aja gak kaya hotel-hotel gitu. Terpenting gue bisa tidur, nonton tv ditemenin internet gratis dan bisa mandi.

Saat booking di website, kalian bisa pilih berbagai tipe kamar Airy. Karena pengen murah, kalian bisa pilih tipe Airy Eco. Kalau budget cukup bisa pilih yang Airy Standard, kelasnya hotel-hotel bintang 2 atau 3. Airy Eco biasanya seperti guest house, penginapan kecil atau bisa juga yang berbentuk kos-kosan.

Airy eco semarang
Salah satu airy eco di Semarang (sumber : airyrooms.com)

Nah Airy Eco yang gue booking perdana kali ini bentuknya barengan kos-kosan mahasiswa gitu. Karena gue booking di daerah Semarang bawah atau Banyumanik namanya. Daerah ini ada kampus terkenal Universitas Diponegoro. Jadi agak banyak kos-kosan.

Pemilik yang pinter ya seperti pemilik Airy yang gue booking ini. Dia gak cuma sewa buat kos-kosan, tapi juga kerjasama dengan Airy untuk disewa harian. Tentu sewa harian bisa lebih menguntungkan karena harga sewa yang lebih tinggi pastinya.

Saat gue cari lokasi kamar Airy ini gak ribet ya, karena ada google maps jadi gue tinggal ngikutin aja. Terus juga ketahuan bangunanya dari neon box Airy yang kepasang di pinggir jalan.

Kebetulan penjaganya emang udah nungguin, kamar juga udah disiapin. Jadi gue langsung masuk aja dan sebelum rebahan di kasur, sang penjaga kasih tau beberapa arahan seperti wifi dan fasilitas lain. Baru deh istirahat gue.

Seperti biasa dan sudah jadi standar kamar Airy, pasti ada snack bites dan juga amenities gratis. Dan yang paling gak ketinggalan adalah fasilitas wifi buat hemat paket data. Selain itu, kalian juga dihibur dengan adanya tv layar datar. Jadi gak sepi-sepi banget tuh kamar berhubung gak bawa laptop.

Gue booking buat 2 malam disana dan ngerasa nyaman-nyaman aja. Enaknya lagi disini ada parkir yang aman. Karena kebetulan waktu itu gue bawa motor saudara gue. Kalau dilihat dari ukuran, bisa juga buat parkir mobil. Ada CCTV yang bisa mantau juga.

Cukup puas dan tidak kecewa buat jadi pengalaman menginap pertama kali di Airy. Dan itu juga yang bikin gue punya kemungkinan buat nginep di Airy lagi suatu saat.

Sayangnya properti ini udah gak kerjasama lagi sama Airy. Jadi gue gak bisa kasih tau namanya deh. Tapi tenang aja buat kalian yang nyari kamar Airy di Semarang ada banyak kok.

Pengalaman Menginap di Airy #2 Makassar

Karena pengalaman lalu yang puas sama Airy, bikin gue pengen nginap lagi di Airy kalau ingin hemat budget. Dan terjadi lagi ketika gue berkunjung ke Makassar. 

Menuju kota Daeng itu gak murah ternyata, tiket pesawat aja udah 1 juta lebih. Budget gue udah abis buat pesawat doang. Mau naik kapal laut gak ngerti naik dari mana dan mau sampe sana kapan juga. Yaudah cara hematnya kalau gak dari makanan, ya dari penginapan. 

Tapi justru makanan itu yang mesti dicicipin saat ada diluar daerah. Jadi opsi terakhirnya yaitu penginapan. Dan gue booking lagi deh di Airy.

airy makassar
Airy Bulukoreng di Makassar (sumber : airyrooms.com)

Gue booking untuk 2 malam juga di Airy Bulukoreng deh namanya. Ini kaya hotel bintang 2 gitu. Cuma 2 lantai dan cukup banyak kamarnya. Hotel yang gue tempatin ini punya cafetaria gitu dan gue pesen kamar Airy yang dapet breakfast.

Biar pagi-pagi gak ribet nyari sarapan kan. Untung si Airy ini punya layanan Breakfast. Nah buat kalian yang mau nginep di Airy, kalian bisa cek kamar yang tersedia. 

Gak sedikit kamar Airy yang nyediain sarapan. Kan lumayan buat isi perut. Harganya juga gak beda jauh kok, paling cuma tambah 30-50rb aja. Dan itu untuk berdua.

Oke, hotel yang gue jadikan tempat menginap di Makassar ini punya parkir yang cukup luas dan dijaga security 24jam. Jadi gak perlu takut kalo kalian bawa kendaraan. Karena gue kebetulan nyewa motor selama di Makassar.

Nah di Makassar ini sewa motor masih murah, hampir setengah harga sewa motor di Bandung. Kemaren gue cuma bayar 130ribu buat dua hari. Dan gak pake ribet lagi si pemiliknya. Motornya dianterin ke hotel gue langsung dikasih kunci dan stnk beserta helm.

Untuk pembayarannya tinggal transfer bank. Gue bisa bebas kapan aja transfernya yang penting pake dulu. Pas beresnya, gue tinggal nitip aja dihotel dan mereka yang bakal ngambil sendiri kehotelnya.

Seperti biasa, kamar Airy yang gue inapin ini memberikan kenyamanan sesuai kapasitasnya. AC yang adem, kamar mandi yang bersih dan juga ada wifi yang gak ketinggalan.

Enaknya kamar Airy yang gue booking ini dekat dengan pantai Losari. Itu pantai kalo sore rame banget, orang pada santai-santai nikmatin sunset. Disana juga ada wahana kapal bebek gitu. Dan sepanjang pantai itu banyak penjual makanan pinggir jalan.

pantai losari Makassar
(sumber : pesonawisata.com)

Yang terkenal itu pisang epe. Itu pisang di panggang gitu terus di lumurin karamel dan topping lainnya yang kalian bisa pilih. Selain itu beberapa makanan seafood juga bisa kalian temui disana.

Di Makassar punya tempat wisata yang gak kalah keren kok, kemaren gue emang ngincer wisata Rammang-Rammang. Ya walaupun itu jauh dari kota, tapi tetep gue kejar. Kalo kalian ke Makassar jangan lupa masukin wisata itu ke daftar tempat wisata yang harus dikunjungi.

Buat yang bingung soal nginep, Kalian bisa booking penginapan di Airy biar pengeluaran jadi hemat.

Pengalaman Menginap di Airy #3 Bandung

Pengalaman menginap di Airy gue berlanjut lagi di kota berikutnya, yaitu Bandung. Kota besar yang satu ini paling laris buat dikunjungi orang-orang yang tinggal di Jabodetabek. Walaupun macet-macetan di tol tapi tetep aja Bandung jadi destinasi yang menarik buat dikunjungi.

Wisata alam ada, wisata tempat unik juga ada, yang mau kuliner juga ada banyak. Makanya Bandung kalo weekend nih tetep macet, macetnya karena kendaraan dari luar kota yang datang kesana. Weekday macet juga buat yang pergi pulang kerja.

Nah waktu itu kepengen jalan-jalan ditambah lagi ada long weekend, jadilah ke Bandung yang deketan. Lama juga gak naik kereta jarak jauh, walaupun setiap harinya naik kereta padahal, kereta Commuter Line.

Liburan selama 3 hari butuh 2 malam buat menginap, pilihan balik lagi ke Airy yang punya listing atau daftar kamar hotel yang banyak di kota Bandung ini. Dan yang strategis dari tempat tujuan kita selama di Bandung, jadilah memilih kamar Airy di daerah Pasir Kaliki.

airy pasir kaliki bandung
Airy Pasir Kaliki di Bandung (sumber: airyrooms.com)

Kenapa pilih di daerah itu? simpel, karena dekat dengan stasiun. Bahkan gue bisa capai hotel itu dengan jalan kaki dong. Bener-bener backpacker kan.

Booking dari jauh hari biar gak kecolongan tamu yang lain. Bayar pake transfer antar bank terus lagi dapet harga promo. Enak gak tuh? Lumayan hemat, budget jadi bisa buat beli makanan selama di Bandung.

Sesampainya di hotel, pastinya ketemu resepsionis dulu buat minta kunci. Setelah dapet, baru deh masuk kamar hotel dan gue langsung tepar dulu sebelum keliling Bandung. Nyalain AC karena Airy selalu punya AC (kecuali daerah dingin), nyalain TV yang punya channel luar negeri.

Dan yang paling penting adalah input password wifi biar bisa internetan gratis. Setelah kalian masuk, pasti ada notifikasi di aplikasi Airy untuk mengisi Airy Best Stay Guarantee. Survei tersebut untuk memastikan jaminan kenyamanan Airy telah kita dapatkan.

AC dingin, kamar mandi bersih dan semua berfungsi, amenities juga lengkap gue dapetin. Wifi kenceng, TV ada, colokan banyak, kasur enak. Lengkap sih dan nyaman rasanya nginep di salah satu kamar hotel Airy di Bandung ini.

Untuk hotelnya sendiri, cukup luas ya, dia berbentuk persegi gitu mengitari halaman ditengahnya. Kemudian juga hotel ini punya 2 lantai, jadi cukup banyak kamar yang bisa disewa. Lahan parkir juga cukup luas dan sanggup untuk menerima parkir mobil ataupun motor. Ada security yang stand by selama 24 jam.

Setelah beberapa saat gue istirahat, tibalah waktunya untuk berkeliling Bandung. Gue sewa motor dan minta langsung dianterin ke hotel. Harga sewanya ternyata agak mahal ya, hampir 2 kali lipat saat gue sewa di Makassar waktu itu.

Tapi karena butuh, yaudah deh akhirnya tetep gue sewa dan keliling di Bandung. Salah satu tujuan yang pengen dikunjungi saat itu adalah kawasan punclut alias puncak Ciumbuleuit. Kesana menjelang sore dan emang pengen nikmatin suasana malam disana.

Selain itu, sekedar main ke alun-alun Bandung dan jalan-jalan di Braga. Main juga ke kawasan Cihampelas. Sampai akhirnya hari liburan beres dan gue harus balik lagi ke Bogor.

alun alun bandung
(sumber : tempo.co)

Check out dari hotel dan terpaksa harus merelakan uang deposit yang gue kasih diawal karena kartu akses kamar entah hilang dimana. Jadi di awal ada uang depositnya sebesar Rp 100.000 dan memang kalau ada kerusakan fasilitas kamar atau kehilangan kartu akses bisa diambil dari uang deposit itu.

Yaudah mau gimana lagi, yang lalai gue juga. Setelah itu nunggu dijemput pemilik motor yang gue sewa. Baru meluncur lagi ke stasiun buat naik kereta menuju Gambir.

Pengalaman Menginap di Airy #4 Jakarta

Kadang gak pernah kepikiran sih mau nginep di hotel area Jakarta gini. Ya mau ngapain juga kalau bisa gratisan nginep dirumah. Kerja emang di Jakarta jadi ngapain nginep juga, kan bisa pulang aja.

Emang bisa aja sih kalau ada kejadian tak terduga, misal lembur sampe malem banget, atau ada kerusuhan yang bikin gak bisa pulang atau males pulang aja jadi nginep di hotel ngabisin duit. Semua hal tadi mungkin bisa aja terjadi.

Nah kejadian tak terduga lainnya adalah ada acara kantor yang mesti berangkat pagi-pagi buta. Jadi waktu itu istri gue mesti ikut outing kantornya dan berangkat sebelum subuh. Kurang realistis aja kalau mesti berangkat dari rumah, mau berangkat dari jam berapa juga. Tengah malam mana ada kereta commuter line.

Akhirnya daripada ketinggalan dan gak jadi ikut outing, jadilah berjaga-jaga dengan menginap di hotel terdekat dari kantor istri gue, area Mampang. Karena cuma buat nginep semalem aja, pilihannya cari yang paling murah dari semua tipe Airy, yaitu Airy Eco.

Yang penting bisa tidur aja, jadilah pilih yang dibawah 200ribuan Airy Eco Syariah Kemang Bangka Dua. Hotel atau penginapan itu yang gue rasa terdekat dari kantor dan layak buat ditempatin. Berhubung udah nikah, jadi aman kalau ambil yang tipe Syariah. Karena kalau kalian ambil yang Eco Syariah ini, kalian harus nunjukin bukti nikah dengan buku nikah.

Untuk menuju Airy yang gue pilih ini agak ribet sebenernya, karena lokasinya ini gak persis dipinggiran jalan gede gitu. Kita harus masuk kedalam gang dan lihat kanan kiri neon box Airy. Kalau kalian mengandalkan maps yang ada di Airy pasti langsung ketemu deh.

Airy eco kemang bangka jakarta
Airy eco di Jakarta (sumber : airyrooms.com)

Gue juga begitu, ikutin aja mapsnya dan nemu deh hotelnya. Hotelnya ini punya 3 lantai dan ternyata berfungsi juga sebagai kos-kosan. Nah kalian jangan kaget juga kalau nemu hotel Airy yang juga ada kos-kosan. Karena memang mereka juga menerima sewa kamar harian yang kerjasama dengan Airy.

Nah kos-kosan nya di lantai paling atas dan lantai dasar, sedangkan gue dikasih kamar di lantai 2. Kayanya mah semua lantai 2 ini yang disewakan buat Airy.

Saat check in, pasti diminta identitas KTP dan buku nikah tadi. Baru dibolehin masuk kamar. Untuk parkiran motor, cukup lah untuk menampung beberapa motor. Kalau mobil sulit sih di taruh dijalanan gang. Jadi kalau kalian bawa mobil mungkin kurang cocok kalau menginap di hotel ini.

Oke, setelah masuk kamar hotel, impresi gue ya seperti kamar Airy yang lainnya gitu. Kamar hotel bersih, semua fungsional. Tv juga oke, wifi ok, kamar mandi juga aman. Jadi ya sesuai ekspektasi lah ya.

Justru beruntung sih dapet penginapan murah banget tapi fasilitasnya lebih dari cukup. Bahkan disini kalian bisa nikmatin kopi gratis gitu, tinggal nyeduh sendiri karena disediain dispenser dan gelas.

Security dan resepsionis stand by 24 jam, jadi aman lah kalau kalian bawa kendaraan. Saat check out juga mudah, kembalikan form deposit dibalikin deh duit kita.

Buat kalian yang kadang terpaksa gak bisa pulang karena kemaleman, kalian bisa cari Airy terdekat buat nginep semalem. Harganya gak ngabisin gaji kalian kok.

Pengalaman Menginap di Airy #5 Jogja

Sebenarnya gue gak terlalu sering jalan-jalan atau wisata gitu. Dulu sih karena belum nikah jadi agak gimana gitu kalau bawa anak orang jauh-jauh kan. Jadi gue lebih menahan biar nanti puas wisatanya.

Nah kali ini ada rencana untuk pulang ke kampung halaman gue di Jogja. Sekalian deh wisata sebentar di kota yang sering jadi destinasi favorit sebagian orang.

Lagi-lagi demi menghemat budget perjalanan, cari hotel yang bisa nginap nyaman, tapi hemat dikantong. Pilihannya ya berbagai hotel murah yang ada sekarang. Tapi karena pengalaman pake si biru Airy, ya milihnya hotel Airy.

Kriteria hotelnya yang punya lokasi strategis, gak jauh dari bandara tapi deket juga sama destinasi tujuan. Selain itu juga, hotelnya bisa kasih tempat yang nyaman buat tidur dan harganya yang gak nguras dompet. So, kita pilih kamar Airy di daerah Caturtunggal.

Saat itu penerbangan dari Jakarta ke Jogja masih menggunakan bandara internasional Adi Sucipto, sekarang kan udah berubah tuh, hampir semuanya sudah dialihkan ke bandara yang baru di Kulonprogo, bandara internasional Yogyakarta. Jadi gue masih beruntung mendarat di Adi Sucipto yang gak terlalu jauh dari pusat kota.

airy caturtunggal jogja dekat bandara
Airy Caturtunggal Jogja (sumber : airyrooms.com)

Setelah mendarat, pesen taksi online buat antar ke hotel. Karena gak terlalu jauh jadi murah deh. Ternyata hotel yang gue pesen ini punya cafe dibawahnya. Cafe kopi gitu jadi banyak anak muda yang kayanya mahasiswa sih kebanyakan. Karena pada buka laptop kebanyakan buat ngerjain tugas. Ini hotel jadi gak sepi-sepi banget.

Di hotel yang gue booking ini gak pake deposit, jadi tinggal langsung check in aja. Dapet di lantai 3, untung punya lift jadi gak perlu naik tangga. Di lantai 2 nya bukan kamar, dijadiin tempat pelatihan melukis gitu. Bangunan hotelnya modern dan pake gaya eropa minimalis gitu. Paling atas ada rooftop yang bisa dibuat kongkow nikmatin udara segar Jogja.

Di bagian kamarnya juga cukup artistik menurut gue. Dindingnya ini tema batubata gitu, terus dilukis semacam quote. Dan seperti biasa, dapat seluruh fasilitas yang udah jadi jaminan dari Airy.

Setelah beberapa menit istirahat, gue pun mau ambil motor saudara gue. Berhubung ada saudara jadi gak perlu sewa motor. Tapi kalau mau sewa motor juga murah kok, Jogja sih.

Mobil? gue gak terlalu tertarik nyewa mobil, karena di kota Jogja ini udah lumayan padet sekarang ini, jalanannya pun gak seluas di Jakarta, jadi karena berdua dan cuma jalan-jalan di kota, motor aja cukup.

Di Jogja sudah lumayan banyak yang bisa dikunjungi, tapi kita sih prefer buat wisata kuliner, karena disini murah-murah dan jarang ada di Jakarta. Kalaupun ada, rasanya pasti beda. Contohnya, makanan angkringan, beda harga beda rasa juga. 

Apalagi kopi Joss, wah cuma ada di Jogja sih. Kopi Joss ini kopi yang pake dicelupin arang itu. Kalian wajib minum lah kalau ke Jogja. Di deket Malioboro, yang terkenal itu angkringan lik man.

kopi joss kopi arang jogja angkringan
(sumber : travelingyuk.com)

Di Jogja juga banyak gelato, pastikan buat icip gelato di kota ini. Gudeg? boleh lah buat yang suka, karena gue kurang suka bahkan gak suka, jadi gak coba cari gudeg. Dua makanan yang kita incar adalah sate klatak dan soto Batok. 

Tapi sate Klatak ternyata cuma pakai kaldu gitu dan sekalinya nemu, antrinya panjang. Jadi nyobain Soto Batok aja deh di deket Candi Sambisari.

Letaknya di sawah dong, jadi kalian makan sambil ngeliat hijaunya sawah. Harganya murah meriah, seporsi aja cuma 7ribu. Bisa nambah 1-2 porsi lagi biar makin kenyang.

Setelah 2 hari di kota, akhirnya gue check out dari hotel dan menuju ke rumah mbah gue.

Check out juga mudah, tinggal langsung cus aja tapi jangan lupa buat balikin kunci. Motor dijagain semaleman, karena ada kafe juga sih, itu kafe kayanya hidup 24jam juga deh. Rame bener mahasiswa yang nongkrong disini.

Baca Juga : 3 Tempat Refreshing di Jakarta Untuk Pelarian dari Suntuknya Pekerjaan

Kira-kira Airy mana lagi yang pengen gue cobain ya. Tunggu pengalaman menginap lainnya ya. Pesan gue sih, jangan takut dan khawatir buat yang mau menginap di Airy.

Lah udah dijamin kenyamanannya, harganya juga ramah di dompet, apalagi ditambah promo yang ada setiap hari. Pastinya mantap ngelengkapin perjalanan kalian.