Kali ini gue mau bahas soal sajadah yang mepet ke keyakinan ya. Kalo yang ngerasa terlalu strike, ya gak apa-apa baca yang lain ya ๐Ÿ™‚ Back to the topic, iya gue seorang muslim bro.

Kalo bicara soal agama sih lumayan banyak lah pastinya dan yang pasti gue bukan orang yang serba tau. Nah tapi mengingat umur gue yang udah segini ya pasti gue udah banyak belajar lah ya.

Walaupun masih banyak setidaknya ada yang gue ngerti. Kali ini gue mau ngomongin soal sajadah bro. ada yang gak tau sajadah? Itu tuh yang buat mandi. #Gayung

Kebetulan gue sering juga solat jamaah di masjid. Nah masjid deket tempat gue gawe itu masih pake sajadah yang motifnya masih jaman dulu yang ada gambar masjid itu. Biasanya warna ijo ato merah gitu. Nih gue kasih gambarnya.

sajadah jadul

Ini nih karpetnya jualkarpetmasjid.com

Nah apa yang menjadi masalah. Jadi begini men. Ini menurut sepengetahuan gue ya. Tolong dibetulin kalo salah.

1. Bikin Gak Fokus

gak fokus nih sajadah

Aduh itu ada siapa

Pertama, bikin kita gak fokus. Karna kita kadang ngebayangin bentuk masjidnya kan? Gue kadang jadi sering gitu, malah gak nyimak bacaan imam.

Kadang ngeliatin masjidnya, trus ngebayangin bulan sabitnya. Aneh-aneh dah yang dibayangin. Entah sih apa gue doang yang ngerasa kaya gitu atau diantara kalian suka begitu juga.

Tapi setelah gue riset 1 menit ternyata ya gak cuma gue doang yang begitu hehe yang lain juga pada gak fokus. Nah itu kan gak baik men, solat kita jadi gak khusyu dong.

2. Bikin Shaf Gak Rapat

sajadah bikin gak rapat

Solatnya rapat atuh pak mamumam.blogspot.com

Ini menurut gue yang paling krusial. Sajadah itu yang bikin shaf gak rapat. Kenapa? Karena hampir jamaah sesuaiin sama lebar sajadah itu.

So, jadi kakinya gak saling sentuh. Padahal kan kita udah tau kalo solat jamaah mah mesti rapat. Kalo gak rapat berarti setan bisa nyelip ya gak?

Nah bapak-bapak yang gak ngerti and bodo amat, yaudah nyesuaiin aja lebar sajadahnya. Kan… duh mau ngejek tapi orang tua heuu.

Pernah gue ajak kan yak, ya tetep aja gak mau. Trus bingung mana imam udah takbir, ya yaudahlah akhirnya jarak kita terpisah deh. Dan besok pun terulang lagi seterusnya sampe negara api menyerang.

3. Terlalu pendek

sajadah pendek

Sujud aja bisa nyundul depan wido.wordpress.com

Entah kenapa sajadah model itu terasa lebih pendek. Ato mungkin gue yang ketinggian? Gak sih emang pendek kalo menurut gue.

Setelah gue usut, ternyata panjang sajadah itu 105cm atau 1 meteran lebih. Pantesan pendek banget rasanya. Tiap rukuk sering nyundul pantat orang didepan. Trus kalo abis sujud, yang depan suka dudukin kepala kita dibelakangnya.

Ngerasain gak? haha gue sering begitu. Dan karena keseringan gitu akhirnya sekarang2 ini banyak produsen yang revisi dan menjual sajadah dengan panjang 120cm (kan jadinya lebih panjang).

Yang model sajadah gitu mungkin bisa jadi panjang kalo masangnya dikasih jarak. Nah tapi biasanya di masjid tetap aja dirapatin tuh sajadahnya. biar lebih rapet dan muat banyak jamaah. Tapi kan duh masa gue harus nyundul pantat orang didepan gue.

4. Sudah Terlalu Jadul

sajadah usang

Hmm sepertinya memang sudah terlalu lama ya

Udah kelamaan tuh desainnya. Semenjak gue masih bayi kali tuh sajadah sama semua di setiap masjid. Sampe sekarang pun masih ada aja. Apa perlu diganti jadi flat design, atau material sekalian? hehe *anak design pasti ngerti

Keren sih jadi kompak ya masjidnya. Tapi kan ya ampun, masa gak ada kreatif2 nya dah muslim indonesia ini. Jangan sampe anak kecil sampe gede taunya ini sajadah tuh yang bentuk dan motifnya begitu.

Kalau gak begitu, ya berarti bukan sajadah haha mungkin dikira potongan karpet kali ya (padahal sebenernya emang karpet sih judulnya) *apasih ris

Nah mungkin yang ada di pikiran gue saat ini baru alesan-alesan diatas. Karna semua alesan itu menurut gue sajadah model itu mesti segera diganti. Gue sih menyarankan buat diganti yang bermotif polos aja dan lebih panjang pastinya.

Kaya gambar dibawah, biar pada rapat gak ngikutin garis dan biar gak nyundul bottom orang.

karpet masjid polos

Nah kalo ini bisa jadi lebih fokus solatnya www.karpetmasjid.info

Emang sih ganti sajadah gak sesederhana membalikkan telapak tangan, ya tapi mulai aja dulu wacananya. Ada di pikiran kalau suatu saat nanti gue pengen banget nyumbang sajadah di masjid-masjid. Doakan yak. Semoga kalian juga yang banyak rejeki bisa mewujudkan impian gue ini.

Lagi-lagi ini sekedar opini gue kenapa sajadah motif masjid itu sudah mesti diganti dengan yang motif polos. Kalo ada yang salah kasih tau gue yak. Gue tunggu. ๐Ÿ˜€

Bagikan