Sekarang udah masuk jamannya semua kepala merunduk menn. Beda banget sama jaman dulu yang semuanya serba sederhana dan ngandelin telepati. Jaman sekarang semenjak ada dia nih jadi di gampangin entah ngobrol, ngajak ketemuan, cebok, semua jadi gampang. Jadi kita udah ga ngerasain lagi kesusahan yang kita dapetin jaman dulu yang justru malah lebih berkesan dan lebih menarik daripada setelah ada dia. Jaman dulu nih ya, gue yakin banyak dari lo semua ngerasain beginian. Kalo lo ga ngerasa yang begini berarti lo bukan generasi 20 century 😀

Ngajak maen

Jaman dulu ini nih yang paling beda sama jaman sekarang (mungkin). Jaman dulu kalo mau ngajak temen maen, kita mesti dateng kerumahnya trus teriak-teriak menjerit sampe nyokapnya lempar panci. Trus mau nungguin sampe dia beres ganti baju beres makan.

Chodot, maen yuk?

Ngajak maen biasanya dilakuin abis pulang sekolah. Abis jalan kaki nih pulang sekolah, nyampe rumah, makan masakan mama yang enak trus ganti baju, abis itu bukan langsung belajar tapi langsung maen kerumah temen. Entah maen layangan, petak umpet atau maen bola yang penting maen sama temen. Nyamperin satu-satu temen kita, manggil ke tiap rumah udah kaya nyebarin undangan atau nagih utang. Tapi itu yang seru, dimana kita udah pasti didatengin atau nyamperin temen kita walaupun dia gak bisa maen ya paling gak kita gak kena php ya kan?

Minta Jemput

Dulu gue kalo sekolah kadang dianterin nih sama bokap. Kalo bokap libur ya gue minta jemput, males kan jalan panas-panas, tapi kalo ga ada ya terpaksa menyusuri aspal mendidih. Tapi kalo bokap dirumah gue pasti minta jemput. Nah dulu prinsip jemputnya pake kebiasaan, kan kalo pulang sekolah mah ada kepastiannya, palingan nunggu, kalo ga nunggu bokap dateng, ya bokap nunggu bel bunyi. Tapi kalo ada pulang cepet atau bokap lupa jemput dan cuaca gak bersahabat, otomatis ya mesti manggil bokap. Masa pake telepati, ya kali. Dulu yang Cuma bisa diandelin adalah telpon umum. Masukin koin trus pencet nomor telepon rumah dan jemputan datang 😀 Untung banget tuh dulu ada telpon segala umat dan koin menjadi barang berharga disaat kesulitan. Kalo lo lagi gak punya koin ya lo buru-buru nuker ke ibu kantin, itupun kalo ada, kalo gak ada, trus ngerayu temen buat minjemin koin nya, kalo gak ada temen ya lo terpaksa pulang sendiri. Ya itu dulu dimana semua harus diusahakan.

Tugas Sekolah

Gue masih inget banget jaman dulu sering dapet tugas bikin makalah klipping. Lo pernah ngerasain gak? Ini sekolah sebenernya nuntut kita buat update informasi gitu ceritanya trus disuruh bikin makalah klipping dari berita yang ada di koran. Waktu itu koran udah kaya barang langka kalo udah dapet tuh tugas, mesti nyari ke tiap tetangga, bodo amat dapet yang bekas bungkus makanan atau udah lecek lah yang penting gue bisa ngerjain tugas dah. Ada lagi kalo ada PR misalnya. Jaman dulu mah caranya ya lo dateng ke sekolah sepagi mungkin trus nungguin temen lo yang pinter buat nyontek tuh PR. Atau gak ya lo pake cara awal, ya manggil temen ke rumahnya. Niatnya mau ngerjain bareng ya tetep aja dia yang ngerjain, kita yang tinggal salin 😀

Maen Bareng

Kalo ini yang paling susah ditemuin jaman sekarang. Nongkrong bareng jaman dulu itu pake ketepatan waktu beda sama sekarang pada pake jam karet. Kalo abis pulang sekolah nih , janjian dulu kalo mau maen,

“woy nanti maen jam 3 yee, kita sparing sama anak komplek di lapangan biasa, jangan lupa bawa bola.”

kalo udah gitu, pasti pada kumpul tuh jam segitu karna saking kompaknya dan setia banget sama temen. Gak ada yang namanya php atau ngaret, udah bilang jam segitu ya kumpul jam segitu, telat ya tinggal.

Dari teriak-teriak depan rumah orang, nelpon pake telepon umum, nyari koran di tetangga sebelah, sampe nongkrong bareng semua itu terjadi di jaman dulu menn. Sekarang mah berubah, padahal dulu walaupun susah tapi kita dapat maknanya hidup itu harus berusaha. Dapet banget maknanya sebagai manusia sosial , dapet maknanya [entingnya interaksi langsung tanpa perantara. Ya begitulah adanya, kadang kita harus balik ke jaman dulu buat ngerasain yang udah gak ada di jaman sekarang menn.

Bagikan