Meningkatkan skill – Memang sudah saatnya meningkatkan skill kita untuk menghadapi kanibalisme di dunia ini. Persaingan dunia kerja semakin ketat sekarang, lulusan sarjana S1 sekarang sudah melimpah ruah.

Perusahaan mau gak mau meningkatkan standar dalam perekrutan nantinya. Sedangkan kita? Mau gak mau juga harus ningkatin skill biar gak dimakan yang lain.

Data pengangguran bps

Data Pengangguran dari BPS nih. bps.go.id

Gimana? Mantap kan grafiknya, kalian ada diposisi mana? Februari tahun lalu udah sampai 7 jutaan orang pengangguran.

Ancaman? Wah jelas dong ancaman buat sesama jobseeker. Siap-siap buat saling sikut untuk membuktikan siapa yang paling pantas mendapat pekerjaan.

Gimana dengan yang udah jadi karyawan? Tetap berefek, tapi mungkin lebih kecil daripada sesama jobseeker. Apalagi yang statusnya udah kartep alias karyawan tetap, mungkin kurang berdampak.

Tapi kalo karyawan kontrak? Wah bisa-bisa kontrak gak diperpanjang digeser sama kandidat baru yang menawarkan paket komplit.

Secara logika juga jelas perusahaan akan pilih yang menawarkan paket komplit dibanding yang hanya setengah-setengah atau bahkan gak ada isinya.

Sama ketika pengen beli mie di warkop, kayanya kurang gitu mie rebus gak pake telor. Lebih enak dong harusnya, apalagi ditambah kornet sama keju. Duh jadi pengen.

Buat kalian jobseeker yang nawarin kemampuan segitu akan kalah juga dengan jobseeker yang punya kemampuan lebih dari segitu.

Buat karyawan yang cuma bisa begitu, akan kalah dengan karyawan yang belajar dan punya keahlian lebih banyak, jelas yang cepet naik jabatan adalah orang yang punya kemampuan komplit dong.

Karena yang cocok sama budaya perusahaan aja gak cukup. Tetap butuh perkembangan dan kemampuan lah yang membuat perusahaan mau terus bekerjasama dengan kalian. Jadi gimana seharusnya?

Ya jelas atuh saatnya mulai meningkatkan skill, meningkatkan kemampuan diri sendiri. Kalian yang sekarang bukanlah apa-apa dibanding orang diluar sana.

Percaya deh. Jaman udah berkembang, kalau kita begini aja bakal dimakan sama yang lain.Cara buat bertahan ya kejar apa yang belum kita punya. Bukannya malah begini nih Stress terus bunuh diri.

stress bunuh diri

Jangan sampai nyerah kaya gini ya. wartakota.tribunnews.com

Mental abis, pikiran buntu, akhirnya nyerah deh. Atau ada lagi yang udah nyerah tapi lebih milih kriminal, pencurian, perampokan. Malah masuk penjara, digebukin orang pula.

Hai masih banyak yang bisa dilakukan. Ini nih yang harusnya ditanam di otak-otak anak muda. Mental positif harus banget dimiliki anak muda biar gak gampang nyerah sama keadaan.

Kemudian alasan lain kenapa gue mengajak untuk meningkatkan skill adalah karena akhir-akhir ini gue selalu kepikiran dengan suatu hal yang sebenernya penting yaitu hidup untuk berkembang bukan stuck begini-begini aja.

Makan, berangkat kerja, macet2an, berdiri desek2an, kerja seharian, pulang ketemu macet lagi, sampe rumah bersih- bersih trus tidur, bangun, sarapan, berangkat kerja lagi, kerja seharian terus aja gitu. Lalu yang dikerjakan itu lagi itu lagi sebatas penuhin apa yang dibutuhin atasan.

Gak merasa berkembang kalo Cuma begitu aja. Kalo kalian aktif workshop atau komunitas, bagus tuh dan emang seperti itu harusnya. Kerjaan jadi programmer, sesekali ngumpul ngomongin perkembangan programming saat ini.

Jadi otak terbiasa buat terus mikir dan berkembang. Nah gimana buat yang lain? Apa udah melakukan hal yang sama?

Hehe kalo lagi liburan, kalian ngapain coba? Kalo jomblo cuma tidur, ngegame seharian. Yang punya pacar, jalan sampe semua tempat di kota itu udah dikunjungin atau gak nemenin ortu pergi kemana gitu ngunjungin keluarga.

Gitu aja terus sampe negara api menyerang. Coba dipikir lagi, mau begitu terus hidup kalian?

Gue percaya sekuat apapun kalian dengan rutinitas, pasti akan ada saatnya merasakan kejenuhan. Dan ketika kejenuhan itu muncul, diri merasa terpanggil untuk merasakan hal baru.

hidup jangan datar

Life is never flat

“Life is never flat” kata iklan Chitato yang artinya “Hidup itu jangan pernah datar” (dari Google Translate). Setuju? Hmm ya pasti gak semua diantara kalian setuju sama kalimat itu. Tapi gue setuju kalo hidup emang gak boleh datar gitu aja.

Dunia ini berkembang, kalo kita gak ngikutin perkembangan ya siap-siap ketinggalan. Suka mimpi (bukan mimpi basah yee), ngerenung, pengen ini pengen itu?

Tetapi belum ada yang kalian lakuin sampe sekarang? ya sampe Justin Bieber pindah jadi muslim juga gak akan jadi keinginan kalian itu.

Pernah merasa gak ada apa-apanya dibanding temen yang lain? Jujur aja gue selalu ngerasa kaya gitu, rasanya temen-temen gue banyak yang jago.

Jangankan sama atasan sendiri, sama temen yang posisi nya sama juga gak ada apa-apanya. Serius ini, rasanya masih banyak yang kurang terus berpikiran kalo begini terus bisa kena sikut gue.

Liat temen kalian yang lain deh coba, pasti banyak yang lebih sukses, banyak yang lebih gila lagi pemikirannya, banyak yang lebih gigih perjuangannya. Terus kita mau begini aja? Gak mau kaya mereka?

Hidup bukan buat stuck jalan ditempat, tapi terus jalan ke depan. Ibarat kaya lagi berkunjung ke tempat wisata, mana puas cuma ngunjungin satu tempat, wisatanya kan luas, bisa nyobain ke tempat yang lain juga.

Nah sama juga kaya hidup, jangan pernah ngerasa cukup berhenti di tempat sekarang, apalagi masih muda, kita bukan robot menn. Kita punya akal pikiran yang bisa terus dikembangin kalo emang kalian mau ngembangin biar jadi orang yang lebih baik dan bermanfaat untuk dunia dan akhirat 🙂

So, udah saatnya kita meningkatkan skill diri biar gak ketinggalan apalagi buat kalian yang jobseeker. Skill yang lebih banyak akan lebih dipilih perusahaan.

Terus bagaimana caranya? Sebenernya simpel aja sih, ini yang kebiasaan yang gue terapkan.

Tentuin Fokus

Pertama fokus dulu tentuin. Ini bisa berdasarkan passion kalian atau posisi kerjaan sekarang ini. Misal passion fotografi, ya berarti fokus buat belajar fotografi, entah fotografi lanskap, fotografi makhluk hidup dan lainnya. Pelajarin semua teknik fotografi.

skill fotografi

Tingkatin skill fotografi kalian kalau pengen paginaq.it

Kalo misal ingin terus berkembang dengan posisi karyawan dikantor salah satunya belajar manajemen. Gak pengen jadi staff terus kan? Ya berarti mesti jadi atasan, nah atasan itu gak Cuma skill teknis yang dibutuhin tapi juga skill manajerial.

Akan ada banyak pilihan fokus asalkan sesuai dengan minat kalian sendiri. Jangan paksain kalo memang kedepannya kalian gak pengen di posisi yang sekarang. Misal sekarang akuntansi tapi pengen jadi financial planner ya berarti fokus nya jadi financial planner itu.

Tulis dan Urutkan

Biasanya sih bakal banyak keinginan yang pengen kalian capai. Hmm ya gak semuanya sih, kadang ada orang yang bener-bener pengen satu hal aja. Tapi gak dikit juga orang yang punya banyak keinginan.

Nah kalian bisa urutin mana yang prioritas untuk dikejar secepatnya. Misal kalian jobseeker mau cari kerjaan di posisi desain grafis ya tentu dibutuhkan skill desain dengan aplikasi.

Seperti Adobe Photoshop, Adobe Illustrator ataupun Sketch. Itulah yang harus dikejar lebih dulu biar perusahaan percaya skill yang kalian tulis di CV.

Cari Resource atau Sumberdaya

Kalo udah yakin sama pilihan kalian, baru deh cari sumberdaya, cari materinya. Kalian bisa nyari buku panduan, browsing internet, video youtube atau bahkan tutor/privat sekalipun.

Buku panduan bisa keliling di Gramedia. Browsing internet atau youtube mah modalnya kuota unlimited, bebas deh nyari sampe puas.

Nah kalo tutor privat coba minta tolong temen kalian yang jago, kalo gak ada ya coba cari online misal kaya Ruangguru gitu tuh.

Buat Jadwal Rutin

Ini yang bakal susah yaitu pelaksanaan. Pasti banyak godaan nih buat ngejalaninnya. Jadwal rutin bakal mencoba bantu kalian buat terus belajar.

Bikin di kertas terus tempel deh di tembok kaya jaman sekolah. Sekalian bikin alarm di gadget canggih kalian biar di teror mulu kalo lupa.

Ini penting sih. Sebagai wujud komitmen kalian kalo bener-bener serius pengen berkembang. Siapa tau kan semesta mendukung niat baik kalian. Seharusnya yang begini bisa bikin konsisten.

Tapi ya gitu lah manusia, suka males kalo keseringan. Nah kalo udah jenuh dan susah belajar sendiri, berarti butuh tambahan nih yaitu cari partner (bukan partner hidup loh ya, eh bisa aja sih 😀

Cari Partner

Ini bakal jadi mood booster. Sama aja kaya kuliah sih, kita jadi kepengen dateng kuliah karna temen yang lain pun juga harus gitu.

Partner bisa siapa aja, ajak pacar gitu misalnya, atau temen, sahabat, kakak/adek kelas, kakak ketemu gede, abang gojek, siapa aja dah terserah 😀 yang penting dia juga mau belajar yang sama.

Dan kalo bisa partner yang kalian ajak ini punya semangat yang lebih tinggi dari kalian, biar kalian gak gampang nyerah dan pegang terus keinginan itu.

Begitu sih sederhananya biar kita bisa terus berkembang. Jadi jobseeker mesti punya nilai lebih kalo mau diterima perusahaan bagus, begitu pula karyawan harus berkembang terus biar bisa naik jabatan.

Gak mau kan cuma staf mulu, naik lah jadi direktur, kalo udah direktur terus jadi presiden, kaya pak HT. Udah punya MNC aja masih mau pengen jadi presiden.

Percaya diri dengan meningkatkan skill

Tingkatin skill biar makin percaya diri beritagar.id

Percaya deh berkembang disini bukan hanya buat diterima di perusahaan bagus ataupun naik jabatan, tapi juga buat kepribadian kalian sendiri.

Jangan salah bro, banyak pengetahuan juga jadi nilai tambah dimata mertua 😀 biar gak pake lama dijodohin sama gebetan. Kapan lagi kan lewat jalan tol buat dapetin anak om dan tante. Tapi jangan niatnya gitu juga, tulus aja niatnya buat ngembangin diri biar naik derajatnya dimata Allah SWT hehe.

Good Luck Broo !! Semoga yang lagi cari kerja biar cepet dapet yang terbaik, yang lagi jadi karyawan biar cepet naik jabatan+naik gaji, yang lagi jalanin usaha biar dibanyakin pembelinya. Amiinn 🙂

Bagikan