Kiranya udah 2 tahun lebih blog ini gue pertahanin blog ini dan tetep gak rela kalau mau disudahi.

Banyak rencana – rencana yang pernah gue tulis, hingga akhirnya hanya berakhir wacana. Entah gue gak pernah tulis hambatannya, tapi itu nyata dan bikin gue kehambat.

Dulu blog ini bener-bener jadi pelampiasan saat skripsi. Disaat jenuh nulis skripsi yang gak kelar-kelar karena dapet revisi mulu, gue inisiatif buat mulai masuk dunia penulisan.

Mungkin karena terbawa hawa menulis skripsi itu kali ya. Jadinya ya jari jemari jadi biasa buat menekan berbagai tombol keyboard di laptop.

Tapi gue ngerasain juga impact dari seringnya baca. Karena skripsi ya emang harus banyak baca referensi.

Baca buku tebel, jurnal dengan bahasa asing, kodingan yang entah artinya apa. Kodingan itu sekumpulan kode yang bisa jadi sebuah fungsi atau aplikasi. Karena gue kuliah di bidang IT jadi ada kodingan.

Semua itu mesti dibaca karena emang skripsi harusnya hasil pembelajaran sendiri, bukan bikinan orang lain.

Bener-bener baca itu udah jadi kegiatan wajib. Ketika mabok baca jurnal english yang kadang susah artinya, gue suka baca artikel di internet sebagai intermezzo.

Jangan sampe otak dibikin stres. Cari pengalihan sementara, bisa ngegame, futsal, nonton drama, atau apalah. Yang penting jangan keterusan.

Kalau stres ya yasudahlah, mandek deh lanjutin skripsinya. Kalau udah mandek, yaudah mulai lagi nya yang susah.

Balik lagi ke baca artikel. Dulu gue sering baca artikel dari Hipwee. Sampe gue bookmark karena seringnya gue baca.

Terus lagi gue sering baca juga artikel dari blogger-blogger yang menurut gue cukup terkenal. Gak jauh- jauh contohnya seperti Raditya Dika.

Ada lagi yang lainnya seperti Benazio Putra atau lebih sering dikenal Bena Kribo dan Alitt Susanto si pembuat buku shitlicious. Tulisan mereka menarik sampe bikin gue juga kepengen seperti mereka.

Kayanya nulis itu gak hanya buat suatu keperluan ya macem skripsi aja. Tapi nulis juga bisa dijadiin sarana menuangkan ide. Siapa tahu bisa bermanfaat buat orang banyak.

Dan itulah tambahan alibi untuk buat blog guelagi ini.

Ikut-Ikutan Tapi Realistis

Saat itu juga blogger banyak bermunculan, temen gue pun banyak juga yang suka nulis blognya. Entah karena sering baca artikel blogger atau alesan lain, tapi banyak yang bermunculan.

Di timeline FB gue banyak yang nyebar tulisan diblognya. Mulai dari curhat, posting isi jawaban tugas kuliah sampe sharing tutorial.

Efek domino muncul ketika tiba-tiba muncul hal menarik. Sama kaya dulu saat munculnya Facebook ketika lagi booming Friendster.

Beberapa orang bikin akun dan yang lainnya ikut-ikutan. Sama, salah satu ada yang nulis dan akhirnya pada ikutan nulis juga.

Pada ikutanlah bikin blog. Cari yang gratisan seperti blogspot atau yang terkenal saat itu Tumblr. Ada juga yang bikin note di Facebook.

 

Oke balik lagi, mungkin sebagian orang dan termasuk gue saat itu kebanyakan mikir, bisa gak ya bakal setenar mereka. Rasanya kebaca aja artikel gue udah seneng.

Namun disaat itulah seharusnya kita berpikir realistis kalau tujuan yang kalian impikan pasti bisa dicapai kalau emang serius dan beruntung. Dan gue pun lakuin itu.

Akhirnya gue ikut-ikutan juga. Ikutan temen gue yang bikin blog juga, kebanyakan mereka (temen-temen gue) buat diary. Maklum dulu kan sukanya nulis diary di notes. Sekarang mah pindah ke digital.

Mereka punya jurnal pribadi, sama seperti Radit, Bena, Alitt. Blog mereka isinya ya daily life mereka.

Kepengen? Ya gue juga kepengen apalagi kalau karya tulisan gue bisa bermanfaat buat orang banyak, wah seneng banget pastinya.

Trus apa yang gue lihat selanjutnya dengan punya blog adalah dengan blog kita bisa buat identitas diri kita sendiri.

Radit, bikin buku novel komedi dan akhirnya dia terkenal dengan profesi penulis dan komika. Bahkan sekarang udah jadi pemain film dan jadi sutradara.

Gue juga berpikir realistis seperti dia, ya gak juga jadi artis. Mungkin jadi CEO gitu kan.

Tapi gue bikin blog guelagi ini memang awalnya iseng sebagai pelampiasan, tapi ada harapan juga dimana orang bisa ambil manfaat dari tulisan yang gue tulis.

That’s why I write and keep this blog.

kerjain aja dulu websitenya

Tiru itu boleh yang penting gak sama persis. (pexels.com)

Kerjain Aja Dulu

Permasalahan yang sering terjadi dan serius ini paling sering gue alamin adalah kebanyakan mikir daripada action itu sendiri.

Entah kenapa mikir itu bikin ketagihan, seneng bikin rencana aja gitu. Tapi pas udah mau mulai, baru deh mager lagi.

Tanya kesana kemari, bilang ini itu tapi yaudah berakhir di ucapan itu aja. Padahal mah udah tau jawabannya. Tapi sirna sudah, seperti ngelukis pasir di bibir pantai, trus kena ombak dan hilang.

Apa yang seharusnya kita lakuin?

Inget kata si Panji Pragiwaksono di World Tour nya di Jakarta. Kalau berkarya pasti berproses, pasti bertumbuh.

Jadi kalau mulai trus jelek, ya emang gitu. Gak mungkin kan langsung jadi keren. Gak mungkin kalian goreng ayam trus langsung terkenal kaya ayam KFC.

Apa yang sudah direncanain, dipikirin, direnungin. Setelah itu ya dicoba, dilakuin, diimplementasikan rencananya.

Biar kita tahu sebenarnya karya kita itu gimana. Kalau gak dikerjain sekarang ya cuma jadi wacana, balik lagi ke kalimat gue yang kedua di paling atas.

Terlalu banyak rencana yang akhirnya cuma jadi wacana. Dan ini seperti gue yang sedang ngaca, ngomong buat diri sendiri juga.

Kerjain aja dulu, lakuin aja dulu. Action yang paling penting. Tapi rencana juga penting sih. Jangan sampe jalan tanpa tujuan.

Sebenernya artikel ini gue tulis buat pemicu tulisan gue selanjutnya setelah lama gak nulis lagi. Blog ini sudah terlalu lama ditinggalkan dan rasanya seperti nyerah kalau blog ini gak diterusin.

Terlalu banyak rencana yang gue pikirin sampe akhirnya gue gak nulis-nulis. Alesan apa? Gak ada waktu?

Kayanya semua punya 24 jam yang sama setiap harinya dan ada yang bisa nulis, padahal dia juga kerja, padahal dia juga sambil kuliah, padahal dia juga tidur malem, padahal dia juga boker.

Bedanya adalah gimana kita manajemen waktu kita sendiri. Ini bisa jadi bahasan berikutnya nih. Lumayan ada topik yang bisa ditulis.

Jadi kalau kalian mau berkarya, mau berubah dari keadaan gelap. Lakuin sekarang juga, gak usah kebanyakan wacana, gak usah kebanyakan mikir.

Ketika mau bikin website, langsung cari tau caranya dan lakuin. Kalau mau bikin desain, langsung buka aplikasi desain trus desain lah apa yang lagi dipikiran kalian.

Baca Juga : 5 Hal Yang Perlu Kamu Ketahui Sebelum Buat Website Untuk Pemula

Kalau mau jadi fotografer, langsung ambil kamera terbaik kalian trus potret deh apapun. Koleksi aja yang banyak dulu baru nanti dipilih. Jangan lupa dipamerin biar orang lain tau karya kalian dan dapet feedback dari mereka.

Dan kalau mau nulis. Langsung buka laptop, hape, note atau apapun itu dan tulis yang sedang kalian pikirin.

Jangan biarin ide itu lewat begitu aja. Karna ide mahal harganya. Ya siapa tau diantara kalian ada yang buat startup baru or something yang keren dan bermanfaat buat semua orang.

Kita gak ada yang tau. Jadi udah saatnya kerjain aja dulu. Berproses dari kesalahan/kekurangan sebelumnya.

Sekian, kalo ada yang punya saran atau ide menarik yang bisa gue tulis, tolong atuh kasih tau gue ya. Terima kasih sudah mampir 🙂

Bagikan