Dieng, Wonosobo –, akhirnya gue bisa berkunjung ke sini 😀 Yoiih karena sebenernya gue bisa kesini taun lalu, tapi gagal. Eh dikasih izinNya taun ini deh, alhamdulillah. Nah siapa sih yang ga tau dieng? Eh kayanya masih banyak juga ya yang gak tau..

Dieng itu kawasan wisata, kalian bisa liat candi, telaga, bukit, gunung, dan merasakan sensasi diatas awan. Coba dulu deh maen kesana 🙂 Nah sekarang gue mau cerita petualangan gue ke dieng yang berpapasan sama acara Dieng Culture Festival (sengaja sih ini, abisan penasaran sama pemotongan rambut gimbal).

Siapin dulu waktu buat baca semuanya, kalo gak bisa lama mending bookmark dulu biar gak nyesel hehe 😀

Berawal dari DCF

dieng culture festival

Dieng Culture Festival VII nih gan exploredieng.com

Acara Dieng Culture Festival 2016 (DCF) tahun ini diadain tanggal 5-7 Agustus 2016, itu hari jumat-minggu. Nah karena itu gue berangkat dari hari kamis malem.

Gue gak sendiri dong 😀 ditemenin doi pastinya, aseekk… Beruntung banget, gue lagi peralihan pindah kantor jadi gue bisa libur panjang, sedangkan doi mesti cuti deh hari jumat nya.

Dan rencana yang udah ada sejak bulan maret (eh 2 taun lalu) akhirnya terkabul. Hari kamis kita berangkat menggunakan bus dari Jakarta, tepatnya pangkalan jati, itu deket kalimalang. Tau gak? Tanya tukang ojek yaa.

Nah sebelumnya gue mau kasih tau kalian dulu nih, kalo ke dieng itu sebenernya bisa pake opsi naik kereta, tapi hmm menurut gue malah ribet. Begini rutenya.

  • Pake Kereta

Naik dari Stasiun Senen – Stasiun Purwokerto – (pake angkot atau ojek) ke terminal Purwokerto – (bus) ke Terminal Wonosobo – (bus mikro) ke Dieng

Harga Tiket : Mulai dari Rp. 67.000 sampai Rp. 300.000 sekali jalan

  • Pake Bus

Naik dari Kp Rambutan/Rawamangun/Lebak Bulus/Poris/Pangkalan Jati – ke Terminal Wonosobo – (bus mikro) ke Dieng (cepetan ini kan?)

Harga Tiket : Mulai dari Rp. 90.000 sampai Rp. 200.000 sekali jalan

Itulah mengapa gue lebih enak kalo naek bus 🙂 Emang sih lebih mahal tapi lebih cepet dan gak ribet aja. Waktu itu kita naek bus Pahala Kencana, tapi kalian punya opsi pake bus Sinar Jaya, Dieng Indah atau bahkan Damri (cari aja yang murah). Kemaren lagi dapet PK aja jadinya naik itu.

Nah kalo kalian naik bus, biasanya sampe sana tuh subuh karena berangkat dari Jakarta nya sore. Trus sesampai disana disambut udara dingin bro hooo.

Nah tipsnya kalau kalian cuma dikitan orang (2-5 orang) lebih enak kalo kalian turun di Taman Plaza Wonosobo daripada di terminal, karena bus mikro yang ketengan biasanya lebih banyak ngetem disana.

Kalo di terminal biasanya yang carteran alias buat rombongan gitu. Tapi kadang ada juga kok, cuma ya jarang.

bus mikro dieng

Tampang bus mikro nih gan yang gue maksud om telolet om

Pas kemaren gue sampe sana, gue gak langsung naik bus mikro, tapi ke toilet dulu dan makan gorengan plus minum teh anget hehehe abis istirahat baru deh dapet bus mikro dan berangkat lah kita ke dieng. Om Telolet om..

Hari Ke-1 (Jumat, 05/08/16)

Sesampainya di dieng gue turun di basecamp gunung prau, karena gue gak nyewa homestay, gue nebeng dirumah warga saat itu. Basecamp Gn.Prau lumayan jauh ke kawasan wisata Dieng. Tapi gapapa lah yang penting bisa tidur gue.

pemandangan gunung prau

Pemandangan di kaki gunung prau

Nyampe dirumah singgah, gue langsung tidur pake jaket, dingin banget broo. Tapi kalian mesti coba dulu lah pasti gak percaya sama apa yang gue bilang kan.

Nah yaudah gue lanjutkan tidur gue yang tertunda selama di bus sambil nunggu jumatan. Habis jumatan trus makan, eh tidur lagi sampe sore sampai akhirnya tibalah malam. Gue lupa, pake baju lapis berapa yak waktu itu.

jazz diatas awan

Penampakan kurang jelas jazz diatas awan DCF 2016 😀

Trus kita menuju venue buat nonton salah satu rangkaian acara DCF, event Jazz Diatas Awan. Dan sampe sana beneran dingin menn, kalian kalo beli teh anget disana, 2 menit juga adem (dingin malah). Tapi seru lah acaranya, band-band indie gitu. Ditambah lagi, kita dapet free snack kentang rebus ala Dieng.

Hari Ke-2 (Sabtu, 06/08/16)

Hari berganti dan gak ada yang bangun, padahal pengen nanjak ke gunung prau. Emang hawanya sleepable banget sih menurut gue hehe. Yaudah deh abis sarapan baru deh kita beneran move dari rumah singgah.

Awalnya, kita pengen keliling wisata dieng, waktu itu ke dieng theater. Tapi bukan nonton, malah naik ke bukit Batu Ratapan Angin. Gak tinggi sih tapi pas diatas kalian bisa liat pemandangan yang super ciamik menn.

Dari atas kalian bisa liat telaga warna dan gunung apa yak, sindoro atau prau yak. Jangan lupa bawa kamera, macem gopro juga boleh, ato xiaoyi deh ato kamera hape deh ato dslr juga gapapa. Mubazir banget kalo gak diabadikan.

batu ratapan angin

Pemandangan Batu Ratapan Angin nih

Setelah puas maen diatas, trus maen dibawah dehh #eh. Kita liat lebih deket deh yang namanya Telaga Warna. Nah, waktu itu gue masuk kawasan telaga warna free karna udah include pas beli tiket DCF. Tiketnya 10 ribu deh kayanya.

Telaga warna ini tempat pelarungan rambut gimbal yang nanti dipotong loh. (iya gak sih? Soktau gue, eh tapi bener sih kayanya) hehehe. Pas gue kesana warnanya ijo, gak tau deh itu bisa berubah warna gitu gak ya.

Sore tiba dan gue udah di rumah singgah, ujan bikin kita bingung mau nonton jazz diatas awan lagi ato gak, soalnya yang malem minggu ini beda. Ada Kembang Api dan Event Nerbangin Lampion Massal.

Ini juga bagian dari rangkaian acara DCF, karena tiket DCF udah include lampion juga. Nah disaat kita gambling, si doi nyidam banget bakso, akhirnya kita ujan2 keluar deh nyari bakso.

Abis makan bakso ujannya berenti dan akhirnya kita berangkat deh. Dannn gue kira bakal selancar hari kemaren, berbanding 180 derajat GILAA. Macet total sampe gak gerak, sama sekaliii. Hampir 4 jam gue di mobil, dan kita cuma bisa liatin kembang api dan lampion udah berterbangan dari jauhh. Sedihnya…

Gue sama doi terpisah dari rombongan, trus ujungnya gue sama doi memutuskan untuk meninggalkan rombongan dan balik ke rumah singgah jalan kaki, iyalah, mau sampe kapan naik mobil, bener-bener stuck gitu.

lampion

Kembang api dan lampion

Parah. Jadinya gue jalan dah sama doi sekitar 5km. Bener-bener momen yang gak terlupakan banget dah, kasian sebenernya tapi doi kuat banget kalo jalan.

Kita ngelewatin mobil-mobil yang pada berhenti dijalanan ckck gak bisa jalan sampe besok gue rasa. Dan sekitar 30 menit kita sampe deh ke rumah singgah.

Temen gue akhirnya gak pulang dan tidur di mobil sampe besoknya, karena kita ada rencana buat ke bukit sikunir, demi sunrise minggu pagi.

Hari Ke-3 (Minggu, 07/08/16)

Dan Minggu dini hari, gue dibangunin doi karena rencana ke Bukit Sikunir. Nah gue sama doi kesana pake motor deh. Dan gile masih aja macet di jalanan.

Pada tidur di mobil ternyata gile ckck. Karena gue jalan pake motor, nyelip masih bisa lah dikit-dikit. Sampe deh di area desa tertinggi di pulau jawa, yapp Desa Sembungan.

Langsung parkir dan nyamperin temen gue yang lain. Udah hampir terbit dan emang bakal telat sih liat sunrise di sikunir apalagi rame nya gila banget, efek liburan banget waktu itu.

Nanjak aja ngantri, pada foto-foto duluan ditengah, dan pas sampe puncak matahari udah terbit deh, gue cuma bisa melihat awan dibawah gue bersama rame nya orang.

bukit sikunir

Macet coy

Foto aja susah banget. Tips banget buat kalian yang mau jalan-jalan,

Abis foto2 yaudah deh turun semua, ngantri lagi udah kaya mau terima sembako. Nah dibawah bukit sikunir ada Telaga Cebong dan itu keren juga. Kalian mesti foto menn.

telaga cebong dieng

View di Telaga Cebong

Kita awalnya rencana mandi dulu sekalian packing buat balik minggu sore. Tapi taunya jalanan ga mendukung, macettnyaa masih parah, motor aja gak bisa nyelip sama sekali.

Karena gak cukup kalo balik dulu, yaudah deh langsung aja kita ke Candi Arjuna buat liat pemotongan rambut gimbal. Ini nih inti acaranya DCF.

Dan memang ini acara adat, tapi gue ngerasa miris sih karena mesti diprivatisasi. Kompleknya dibikin pagar buat orang yang udah beli tiket, sedangkan orang lokal yang gak beli ya nonton dari kejauhan.

ruwatan gimbal dieng

Prosesi pemotongan rambut gimbal

Prosesinya lumayan panjang buat potong rambut aja, mulai dari rumah tetua adat, dimandiin dulu pake air bunga apa ya, baru dibawa ke komplek candi arjuna. Fakta yang mesti kalian tau nih tentang pemotongan rambut gimbal :

  1. Pemotongan rambut baru boleh kalo diminta langsung sama anak gimbalnya itu sendiri
  2. Trus pemotongan rambut juga baru boleh kalo orang tua memenuhi permintaan anak gimbal (kemaren ada yang mau sepeda, anak sapi, boneka, karet gelang, laptop, tablet dll) kalau gak dipenuhin, rambut nya bakal tumbuh lagi.
  3. Permintaan anak gimbal yang tadi itu gak akan berubah walopun ditanya berkali-kali.
  4. Rambut gimbal itu gak bisa dipotong sembarangan, cuma lewat ruwatan
  5. Fakta lainnya bisa browsing yak broo… hehehe

Nah lanjut lagi petualangan gue, waktu itu gue cuma bisa liat pemotongan rambut gimbal anak pertama aja dari total 11 anak, abis itu gue langsung cabut, karena biar gak terlambat sampe terminal buat balik ke jakarta hehe.

Akhirnya abis zuhur gue pamitan dan menuju terminal. Balik gue naek bus lagi, kali ini naik Dieng Indah. Dan tiba di jakarta subuh. Karena gue masih ada jatah libur yaudah nyantai, doi langsung masuk kerja, kasian.

Baca Juga : One Day Trip To Sukabumi

Itu dia perjalanan gue menuju Dieng Culture Festival. Di dieng kalian bisa berkunjung juga ke tempat lain seperti gunung prau, bukit skuter, kawah sikidang, telaga pengilon, atau telaga merdada.

Bagi gue, Dieng adalah salah satu rekomendasi wisata buat kalian kunjungin. Ajak lah doi ato temen yang lain biar seru. Ayo jelajahi Indonesia selagi bisa. Salam backpacker !

Bagikan